'Daging berkeringat.' Orang-orang membicarakannya, tetapi apakah itu suatu hal?

'Daging berkeringat.' Orang-orang membicarakannya, tetapi apakah itu suatu hal?

Penolakan

Jika Anda memiliki pertanyaan atau masalah medis, silakan berbicara dengan penyedia layanan kesehatan Anda. Artikel-artikel tentang Panduan Kesehatan didukung oleh penelitian yang ditinjau sejawat dan informasi yang diambil dari masyarakat medis dan lembaga pemerintah. Namun, mereka bukan pengganti nasihat medis profesional, diagnosis, atau perawatan.

Mereka mengatakan bahwa keringat stres berbau berbeda dari keringat lainnya. Tapi sedikit nyaman pepatah ini terlihat melewati jenis keringat lainnya — yang benar-benar tidak suka kita bicarakan tetapi semua orang yang makan terlalu banyak irisan pizza pepperoni berminyak (atau kalkun utuh pada Thanksgiving seperti Joey dari Teman) tahu betul: dagingnya berkeringat. Bagi Anda yang memiliki tekad lebih besar untuk makan pizza daripada kita semua, keringat daging persis seperti yang terdengar: keringat berlebihan yang tampaknya dipicu oleh makanan yang mengandung daging. Tetapi meskipun banyak dari kita dapat membuktikan pernah mengalami fenomena ini, sains terpecah tentang apakah orang mendapatkan keringat daging.

asiklovir vs valasiklovir untuk luka dingin

Penting

  • Orang-orang secara anekdot melaporkan keringat berlebih setelah makan kaya daging, dan fenomena ini disebut keringat daging.
  • Ilmu pengetahuan terpecah tentang apakah keringat daging itu benar-benar ada.
  • Ketika tubuh Anda memecah makanan apa pun, itu menciptakan panas, yang meningkatkan suhu tubuh.
  • Protein membutuhkan lebih banyak energi untuk dipecah, sehingga dapat menyebabkan keringat karena lebih banyak panas yang dihasilkan.
  • Mengurangi konsumsi daging dapat mengurangi keringat setelah makan daging.
  • Dalam kasus yang jarang terjadi, keringat daging dapat disebabkan oleh kondisi yang disebut sindrom Frey.
  • Ada perawatan untuk mengurangi gejala sindrom Frey.

Potensi penyebab keringat daging

Satu hal yang disepakati para peneliti adalah bahwa makanan yang berbeda menyebabkan respons yang berbeda dalam tubuh kita dan bahwa zat gizi makro yang berbeda (karbohidrat, protein, dan lemak) dipecah secara berbeda dalam tubuh kita. Thermic effect of food (TEF) adalah seberapa banyak energi yang dibutuhkan untuk memecah suatu makanan berdasarkan komposisi ketiga zat gizi makro tersebut. Hal ini menyebabkan peningkatan thermogenesis, atau produksi panas, yang secara teoritis dapat meningkatkan suhu tubuh Anda dan menyebabkan berkeringat.

Protein adalah makronutrien yang paling sulit untuk dipecah. Dibutuhkan lebih banyak energi bagi tubuh Anda untuk membuatnya siap digunakan daripada karbohidrat atau lemak. Dengan kata lain, ia memiliki efek termogenik yang lebih besar daripada makronutrien lainnya, jadi makanan berprotein tinggi akan menyebabkan tubuh Anda mengeluarkan lebih banyak energi daripada makanan seimbang atau makanan yang sangat bergantung pada salah satu dari dua makronutrien lainnya. Perbedaannya cukup jelas sehingga menjadi salah satu alasan mengapa beberapa orang mendukung gagasan bahwa diet tinggi protein adalah lebih kondusif untuk menurunkan berat badan daripada rencana diet dengan rasio makronutrien yang berbeda (Pesta, 2014). Dan penelitian juga menemukan bahwa TEF bisa bertahan lebih dari 6 jam setelah makan, sehingga Anda bisa merasakan makanan yang gemuk itu untuk sementara waktu (Reed, 1996).

Tapi bisa jadi keringat daging hanyalah produk sampingan dari makanan yang lebih besar dari biasanya. Pada tahun 2018, hanya 5% orang dewasa Amerika yang menganggap diri mereka vegetarian, menurut a Jajak pendapat Gallup (Hrynowski, 2019). Itu sedikit lebih dari 16 juta orang dewasa di Amerika Serikat. Itu berarti, untuk hampir 311 juta orang dewasa Amerika, makanan yang sangat besar kemungkinan akan mencakup daging. Setelah makan, metabolisme manusia dapat meningkat sebesar 25% tidak signifikan, dan penelitian telah menemukan bahwa makan besar memiliki efek yang lebih besar pada perubahan tingkat metabolisme ini daripada makanan yang lebih kecil (Secor, 2009).

Apakah peningkatan pengeluaran energi ini benar-benar berarti suhu tubuh dan keringat, masih TBD.

Iklan

Solusi keringat berlebih dikirim ke pintu Anda

Drysol adalah pengobatan resep lini pertama untuk keringat berlebih (hiperhidrosis).

Belajarlah lagi

Tapi itu bisa jadi sindrom Frey

Dalam beberapa kasus yang jarang terjadi, keringat gustatory (atau berkeringat setelah menelan makanan tertentu) dapat disebabkan oleh sindrom Frey. Sindrom Frey adalah kondisi langka yang melibatkan kerusakan saraf dan umumnya disebabkan oleh operasi sebelumnya di dekat kelenjar parotis, kelenjar ludah terbesar tubuh yang terletak tepat di depan telinga di kedua sisi wajah. Meskipun kondisi ini tidak sepenuhnya dipahami, salah satu tanda terbesar dari kondisi ini adalah munculnya keringat setelah makan dalam waktu satu tahun setelah operasi (Frey Syndrome, n.d.).

apa yang dilakukan valtrex untuk herpes zoster?

Cara mengobati keringat daging

Sayangnya, sebagian besar dari ini adalah coba-coba jika Anda merasa menderita keringat daging. Jika Anda menduga Anda mungkin memiliki alergi daging, temui penyedia layanan kesehatan Anda dan minta mereka menguji kepekaan Anda terhadap makanan—tetapi perlu dicatat bahwa alergi makanan atau intoleransi makanan biasanya tidak menyebabkan keringat. Anda juga dapat mencoba bermain-main dengan ukuran porsi Anda untuk melihat apakah bantuan daging yang lebih sederhana sudah cukup untuk mencegah keringat daging terjadi.

Jika Anda mengurangi konsumsi daging, ada manfaat kesehatan lainnya. Daging adalah produk inflamasi, Dana Hunnes, Ph.D., RD, MPH, ahli diet senior di Ronald Reagan UCLA Medical Center, dan asisten profesor di UCLA Fielding School of Public Health, menjelaskan. Ada senyawa yang diciptakan oleh konsumsi daging yang disebut TMAO yang secara signifikan meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular. TMAO adalah zat yang disebut trimetilamina N-oksida yang dibuat tubuh Anda saat Anda mencerna dan memetabolisme daging merah. Jadi jika tubuh Anda menciptakannya, mengapa mereka begitu buruk? Mereka inflamasi, mereka mendorong penyumbatan arteri, dan penyempitan pembuluh darah, kata Hunnes.

Tapi bukan hanya hati Anda yang mendapat manfaat dari memotong burger. Hunnes menggarisbawahi bahwa banyak penyakit kronis yang berbeda, dari penyakit kardiovaskular hingga rheumatoid arthritis dan kanker tertentu hingga penyakit neurodegeneratif seperti penyakit Alzheimer dan penyakit Parkinson, terkait dengan peradangan. Jadi, dengan mengganti produk daging inflamasi dengan produk tanaman anti-inflamasi, kami mengurangi risiko kami untuk semua jenis penyakit kronis dari penyakit kardiovaskular (penyakit jantung dan stroke) diabetes hingga kanker, rangkumannya.

Jika itu benar-benar sindrom Frey

Sindrom Frey tidak sepenuhnya dipahami, tetapi ada perawatan untuk keringat gustatory. Toksin botulinum tipe A (yang mungkin Anda kenal sebagai nama merek Botox) berhasil mengurangi keringat gustatory, satu studi menemukan . Dan para peneliti menyarankan itu harus menjadi pengobatan lini pertama untuk kondisi ini karena dapat dengan mudah disuntikkan kembali ketika hilang dan gejala kembali. Dalam studi mereka, para peneliti menemukan bahwa keringat berkurang dengan suntikan dan bahwa keringat merespon suntikan baru setelah efek dari perawatan awal mereda (Laccourrey, 1999).

Referensi

  1. Sindrom Frey. (n.d.). Diakses pada 11 Februari 2020, dari https://rarediseases.org/rare-diseases/frey-syndrome/
  2. Hrynowski, Z. (2019, 11 Oktober). Berapa Persentase Orang Amerika yang Vegetarian? Diakses pada 10 Februari 2020, dari https://news.gallup.com/poll/267074/percentage-americans-vegetarian.aspx
  3. Lacourreye, O., Akl, E., Gutierrez-Fonseca, R., Garcia, D., Brasnu, D., & Bonan, B. (1999). Berkeringat Gustatory Berulang (Sindrom Frey) Setelah Injeksi Intrakutan Toksin Botulinum Tipe A. Arsip Otolaryngology–Bedah Kepala & Leher, 125(3), 283. doi: 10.1001/archotol.125.3.283, https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/10190799
  4. Secor, S.M. (2009). Tindakan dinamis spesifik: tinjauan respons metabolik postprandial. Jurnal Fisiologi Perbandingan B, 179(1), 1–56. doi: 10.1007/s00360-008-0283-7, https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/18597096
  5. Reed, G. W., & Hill, J. O. (1996). Mengukur efek termal makanan. The American Journal of Clinical Nutrition, 63(2), 164–169. doi: 10.1093/ajcn/63.2.164, https://academic.oup.com/ajcn/article/63/2/164/4650492
Lihat lainnya