Hydrochlorothiazide: nama merek vs generik

Hydrochlorothiazide: nama merek vs generik

Penolakan

Jika Anda memiliki pertanyaan atau masalah medis, silakan berbicara dengan penyedia layanan kesehatan Anda. Artikel-artikel tentang Panduan Kesehatan didukung oleh penelitian yang ditinjau sejawat dan informasi yang diambil dari masyarakat medis dan lembaga pemerintah. Namun, mereka bukan pengganti nasihat medis profesional, diagnosis, atau perawatan.

Ketika datang untuk mendapatkan obat resep, mungkin tampak menakutkan untuk mengambil opsi generik ketika Anda tahu nama merek tersedia. Tapi obat generik tidak seperti sepatu desainer tiruan. Mereka harus mematuhi pedoman ketat yang sama dengan obat bermerek.

Pemerintah tahu bahwa mengonsumsi obat resep adalah hal yang serius, jadi mereka memastikan bahwa perusahaan tidak dapat menjual produk berkualitas rendah kepada Anda sambil membuatnya terlihat seperti aslinya. Sebenarnya, Administrasi Makanan dan Obat-obatan AS (FDA) membutuhkan: bahwa perusahaan farmasi yang ingin memproduksi obat generik membuktikan bahwa mereka sama dengan obat bermerek.

Penting

  • Hydrochlorothiazide (HCTZ) adalah diuretik (alias pil air) yang digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi.
  • HCTZ dijual sebagai obat generik serta obat bermerek.
  • Food and Drug Administration (FDA) A.S. mengharuskan obat generik sama efektif dan amannya dengan versi bermerek.
  • Ada juga obat kombinasi yang mengandung HCTZ dan obat tekanan darah lainnya.

Obat generik ini harus sama aman dan efektifnya dengan obat resep bermerek asli dan ditawarkan dalam kekuatan dan bentuk sediaan yang sama dengan opsi nama merek (FDA, 2018).

Itulah yang terjadi dengan hydrochlorothiazide (HCTZ), diuretik thiazide (alias pil air) yang digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi atau pembengkakan (edema) dengan membantu tubuh Anda membuang kelebihan air dan garam. Itu dijual sebagai obat generik dan di bawah nama merek Microzide, HydroDiuril, dan Oretic. Bentuk generik juga dapat disebut Microzide generik.

Anda mungkin juga melihat HCTZ sebagai bahan obat yang menggabungkannya dengan obat penurun tekanan darah lainnya. Penelitian telah menunjukkan bahwa diuretik thiazide seperti HCTZ dapat digunakan dalam kombinasi dengan beta-blocker, ACE inhibitor, angiotensin receptor blocker (ARBs), dan calcium channel blocker untuk menurunkan tekanan darah secara efektif (Sica, 2011). Itu berarti HCTZ adalah dalam banyak obat resep bermerek yang berbeda . Tidak semua obat kombinasi ini tersedia sebagai obat generik (Cooper-DeHoff, 2013).

Iklan

apakah ada perbedaan antara cymbalta dan duloxetine?

Lebih dari 500 obat generik, masing-masing per bulan

Beralih ke Ro Pharmacy untuk mendapatkan resep Anda hanya dengan per bulan (tanpa asuransi).

Belajarlah lagi

Apa itu hidroklorotiazid?

Hydrochlorothiazide adalah obat resep yang digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi (hipertensi). Diuretik thiazide seperti HCTZ membantu tubuh membuang garam dan air ekstra, mengurangi retensi air dalam tubuh dan volume darah. Ini menurunkan tekanan di pembuluh darah (seperti membiarkan air keluar dari balon air), membuatnya lebih mudah bagi jantung Anda untuk memompa darah ke seluruh tubuh Anda. Kelebihan air dilepaskan dari tubuh Anda dalam urin Anda, jadi Anda mungkin memperhatikan bahwa Anda harus buang air kecil lebih sering ketika Anda mulai meminumnya.

cara memperbesar penis lebih cepat

Ada banyak pilihan berbeda dalam hal diuretik, dan penyedia layanan kesehatan Anda akan memutuskan perawatan mana yang terbaik untuk Anda. Meskipun mereka semua mengurangi berapa banyak air yang disimpan dalam tubuh, mereka masing-masing melakukannya dengan bekerja pada ginjal secara berbeda. Diuretik tiazid umumnya diuretik pertama yang diresepkan untuk membantu menurunkan tekanan darah , dengan pengecualian orang yang memiliki penyakit ginjal kronis (PGK) (Whelton, 2018).

Bagaimana hidroklorotiazid digunakan?

Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) menyetujui hidroklorotiazid untuk mengobati tekanan darah tinggi serta pembengkakan (edema) pada pasien dengan kondisi yang disebut gagal jantung kongestif atau mereka dengan penyakit ginjal (FDA, 2011). Obat resep yang menggabungkan HCTZ dengan beta-blocker, ACE inhibitor, angiotensin receptor blocker (ARBs), dan calcium channel blocker digunakan untuk lebih menurunkan tekanan darah ketika diuretik saja tidak cukup (Sica, 2011).

HCTZ juga dapat digunakan di luar label untuk mencegah batu ginjal dan untuk membantu penderita diabetes insipidus , suatu kondisi medis yang ditandai dengan ketidakseimbangan garam dan cairan dalam tubuh (NIH, 2019; UpToDate, n.d.). Diabetes insipidus (DI) tidak sama dengan diabetes melitus (gula darah tinggi). Pasien dengan DI kehilangan terlalu banyak air dalam urin mereka, mengakibatkan tekanan darah rendah. HCTZ dapat digunakan untuk mengatur kondisi ini dan mengurangi kelebihan kehilangan air untuk pasien ini (Bichet, 2019).

Efek samping hidroklorotiazid

Sejak HCTZ mengurangi jumlah air dalam tubuh Anda dengan mengirimkannya ke ginjal untuk dikeluarkan sebagai urin, Anda akan melihat bahwa setelah Anda mulai meminumnya, Anda perlu buang air kecil lebih sering. Efek samping umum lainnya dari hidroklorotiazid termasuk sembelit atau diare, sakit kepala, disfungsi ereksi, kehilangan nafsu makan, mual, muntah, masalah penglihatan, dan kelemahan. Semakin tinggi dosis yang Anda pakai, semakin besar kemungkinan efek samping.

Satu studi menunjukkan bahwa pasien yang memakai 12,5 mg setiap hari melaporkan tingkat efek samping yang sama seperti yang diberikan plasebo. Efek samping lebih sering terjadi pada mereka yang menggunakan dosis 25 mg atau lebih dalam uji klinis (DailyMed, 2014).

Obat ini juga dapat menyebabkan kadar asam urat tinggi (hiperurisemia). Penumpukan asam urat dalam tubuh dapat menyebabkan perkembangan dari suatu kondisi yang dikenal sebagai asam urat - jenis radang sendi yang menyakitkan yang ditandai dengan nyeri mendadak, kemerahan, dan pembengkakan sendi (Jin, 2012). Untuk orang dengan riwayat asam urat, hidroklorotiazid dapat memperburuk gejala (DailyMed, 2014).

Karena hidroklorotiazid digunakan untuk menurunkan tekanan darah tinggi, dalam beberapa kasus, ini dapat menyebabkan tekanan darah rendah yang berbahaya, suatu kondisi yang dikenal sebagai hipotensi. Gejala tekanan darah rendah dapat mencakup pusing atau sakit kepala ringan, penglihatan kabur, kelelahan, pernapasan dangkal, detak jantung cepat, kebingungan, dan pingsan. Minum alkohol dapat meningkatkan peluang Anda mengalami tekanan darah rendah saat mengonsumsi hidroklorotiazid (DailyMed, 2014).

cara mendapatkan boner keras batu

Efek samping yang serius

Hydrochlorothiazide mempengaruhi keseimbangan elektrolit dan cairan dalam tubuh, yang dapat menyebabkan efek samping yang serius. Obat ini dapat menyebabkan kadar natrium rendah (hiponatremia), kadar kalium rendah (hipokalemia), dan kadar magnesium rendah (hipomagnesemia). Ketidakseimbangan elektrolit ini dapat menyebabkan gejala seperti mulut kering, detak jantung tidak teratur (aritmia), nyeri otot, mual, haus, lelah, muntah, dan lemas. Dalam beberapa kasus, kondisi ini bisa berbahaya dan bahkan mengancam jiwa (DailyMed, 2014).

Jika Anda mengalami gejala ketidakseimbangan elektrolit seperti mulut kering, lemas, gelisah, bingung, atau nyeri otot, atau kehilangan kesadaran, mencari perhatian medis (NIH, 2019).

Ada laporan reaksi alergi terhadap HCTZ (FDA, 2011). Diuretik ini adalah sulfonamida, obat yang menggunakan sulfa, sehingga orang yang alergi terhadap obat sulfa tidak boleh mengonsumsi hidroklorotiazid. Reaksi alergi dapat menyebabkan gatal-gatal, sesak napas, kesulitan bernapas, mengi, ruam kulit, atau pembengkakan pada wajah, lidah, atau tenggorokan. Segera cari bantuan medis jika Anda mengalami salah satu dari tanda-tanda reaksi alergi ini.

Dosis hidroklorotiazid

Bentuk generik dan versi nama merek HCTZ tersedia sebagai tablet dalam dosis 12,5 mg, 25 mg, dan 50 mg. Obat-obatan ini biasanya diminum sekali sehari. Obat yang menggabungkan HCTZ dengan obat lain menggunakan dosis 12,5 mg dan 25 mg untuk diuretik. Dosis HCTZ yang lebih tinggi disertai dengan dosis obat lain yang lebih tinggi yang termasuk dalam obat ini.

Semua bentuk obat HCTZ, serta obat kombinasi, harus disimpan pada suhu kamar dari jangkauan anak-anak. Dalam kasus dosis yang terlewat, dosis harus diambil sesegera mungkin kecuali hampir waktunya untuk dosis berikutnya. Dalam hal ini, hanya minum dosis berikutnya sesuai jadwal (NIH, 2019).

Referensi

  1. Bichet, D. (2019). Pengobatan diabetes insipidus nefrogenik. Dalam J.P. Forman (Ed.), UpToDate. Diakses pada 9 September 2020 dari https://www.uptodate.com/contents/treatment-of-nephrogenic-diabetes-insipidus
  2. Cooper-Dehoff, R. M., & Elliott, W. J. (2013). Obat Generik untuk Hipertensi: Benarkah Setara? Laporan Hipertensi Saat Ini, 15(4), 340-345. doi:10.1007/s11906-013-0353-4. Diterima dari https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3715996/
  3. DailyMed. (2014). Kapsul hidroklorotiazid. Diterima dari https://dailymed.nlm.nih.gov/dailymed/drugInfo.cfm?setid=a7510768-8a52-4230-6aa0-b0d92d82588f
  4. Food and Drug Administration (FDA). (2011, Mei). HYDROCHLOROTHIAZIDE TABLET, USP 12,5 mg, 25 mg dan 50 mg Label. Diterima dari https://www.accessdata.fda.gov/drugsatfda_docs/label/2011/040735s004,040770s003lbl.pdf
  5. Food and Drug Administration (FDA). (2018, 01 Juni). Fakta Obat Generik. Diakses pada 09 Agustus 2020, dari https://www.fda.gov/drugs/generic-drugs/generic-drug-facts
  6. Jin, M., Yang, F., Yang, I., Yin, Y., Luo, J. J., Wang, H., & Yang, X. F. (2012). Asam urat, hiperurisemia dan penyakit pembuluh darah. Perbatasan dalam biosains (edisi Landmark), 17, 656–669. doi:10.2741/3950. Diterima dari https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3247913/
  7. Institut Kesehatan Nasional (NIH) (2017). Diuretik Thiazide Dalam LiverTox: Informasi Klinis dan Penelitian tentang Cedera Hati yang Diinduksi Obat [Internet]. Bethesda, MD: Institut Nasional Diabetes dan Penyakit Pencernaan dan Ginjal. Diterima dari https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK548680/
  8. Institut Kesehatan Nasional (NIH). (2019, 15 Mei). Hydrochlorothiazide: Informasi Obat MedlinePlus. Diakses pada 10 September 2020, dari https://medlineplus.gov/druginfo/meds/a682571.html
  9. Sica, D. A., Carter, B., Cushman, W., & Hamm, L. (2011). Thiazide dan Loop Diuretik. Jurnal Hipertensi Klinis, 13(9), 639-643. doi:10.1111/j.1751-7176.2011.00512.x. Diterima dari https://onlinelibrary.wiley.com/doi/full/10.1111/j.1751-7176.2011.00512.x
  10. UpToDate – Hydrochlorothiazide: Informasi obat (n.d.). Diakses pada 1 September 2020 dari https://www.uptodate.com/contents/hydrochlorothiazide-drug-information?search=hydrochlorothiazide&source=panel_search_result&selectedTitle=1~148&usage_type=panel&kp_tab=drug_general&display_rank=1#F179571
  11. Whelton, P. K., Carey, R. M., Aronow, W. S., Casey, D. E., Collins, K. J., Himmelfarb, C. D, Wright, J. T. (2018). 2017 ACC/AHA/AAPA/ABC/ACPM/AGS/APhA/ASH/ASPC/NMA/PCNA Pedoman Pencegahan, Deteksi, Evaluasi, dan Penatalaksanaan Tekanan Darah Tinggi pada Orang Dewasa. Jurnal American College of Cardiology, 71(19), E127-E248. doi:10.1016/j.jacc.2017.11.006. Diterima dari https://www.sciencedirect.com/science/article/pii/S0735109717415191
Lihat lainnya