Bagaimana terlihat lebih muda: apa yang terbukti berhasil?

Bagaimana terlihat lebih muda: apa yang terbukti berhasil?

Penolakan

Jika Anda memiliki pertanyaan atau masalah medis, silakan berbicara dengan penyedia layanan kesehatan Anda. Artikel-artikel tentang Panduan Kesehatan didukung oleh penelitian yang ditinjau sejawat dan informasi yang diambil dari masyarakat medis dan lembaga pemerintah. Namun, mereka bukan pengganti nasihat medis profesional, diagnosis, atau perawatan.

Mereka mengatakan kecantikan itu menyakitkan, tetapi kapan terakhir kali Anda mengoleskan merkuri atau arsenik ke kulit Anda agar terlihat lebih muda? Wanita Victoria biasanya mengambil tindakan paling ekstrem untuk melawan kerutan, termasuk mengoleskan zat beracun seperti ini ke kulit mereka. Efektivitas intervensi ini diragukan. Peran mereka dalam kematian banyak wanita selama bertahun-tahun, bagaimanapun, tidak diragukan sama sekali.

Meskipun kami telah menempuh perjalanan jauh sejak saat itu, manusia masih mencari cara untuk terlihat lebih muda. Penuaan adalah proses alami. Tidak ada yang benar-benar kebutuhan untuk mencoba terlihat lebih muda. Tetapi jika Anda menginginkan saran tentang intervensi yang terbukti dapat Anda lakukan, baca terus.

Penting

  • Usia adalah proses alami yang tidak dapat dibalik atau dihindari, tetapi ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk melindungi dan memperbaiki kulit Anda.
  • Hal-hal yang cenderung membuat orang terlihat lebih tua adalah paparan sinar matahari, diet tinggi gula, merokok, stres kronis, kurang tidur, dan tidak menggunakan produk perawatan kulit yang tepat.
  • Untuk membantu diri Anda terlihat lebih muda, Anda harus memakai tabir surya dan membatasi paparan sinar matahari, memperbaiki pola makan Anda, berhenti merokok, mengelola stres Anda, memperbaiki tidur Anda, dan menggunakan rejimen perawatan kulit yang terbukti.

Apa yang membuat seseorang terlihat lebih tua atau lebih muda?

Pernahkah Anda bertemu dengan seseorang yang belum pernah Anda lihat selama lebih dari satu dekade dan memperhatikan seberapa tua orang itu? Sebenarnya apa yang membuat seseorang terlihat lebih tua? Dalam banyak kasus, itu; adalah penampilan kulit mereka.

Iklan

bagaimana saya membalikkan kerontokan rambut saya

Sederhanakan rutinitas perawatan kulit Anda

Setiap botol Nightly Defense yang diresepkan dokter dibuat untuk Anda dengan bahan-bahan kuat yang dipilih dengan cermat dan dikirim ke pintu Anda.

Belajarlah lagi

Sepanjang hidup kita, tubuh kita membangun molekul dengan nama berat spesies oksigen reaktif (ROS). Penumpukan ini menghasilkan stres oksidatif, yang terakumulasi dari waktu ke waktu. Stres oksidatif mempengaruhi seluruh tubuh (organ, sendi, otot, dll), tetapi paling sering kita lihat di kulit (Clatici, 2017).

Meskipun Anda tidak dapat memutar kembali waktu dan menghilangkan stres oksidatif, ada sejumlah faktor eksternal yang dapat mempercepat atau memperlambat proses ini.

Paparan sinar matahari

Penyamakan atau berjemur untuk membuat kulit terlihat lebih muda adalah salah satu mitos besar yang keluar dari abad ke-20. Paparan sinar ultraviolet (khususnya, UVA dan UVB) menyebabkan perubahan pada kulit dari waktu ke waktu yang membuat Anda terlihat lebih tua . Itu membuat kulit terlihat lebih kasar dan menyebabkan perubahan warna dan kerutan pada kulit. Beberapa peneliti memperkirakan bahwa paparan sinar matahari menyumbang 80% dari penuaan wajah (Clatici, 2017).

Asupan gula

Anda mungkin tahu bahwa makan makanan tinggi gula dan karbohidrat olahan umumnya tidak baik untuk Anda, tetapi Anda mungkin tidak tahu bahwa itu juga dapat berdampak besar pada penuaan kulit.

Satu studi melihat usia yang dirasakan versus usia sebenarnya pada orang dengan kadar glukosa darah rendah, sedang, dan tinggi (itulah jumlah gula dalam darah, yang sangat berkorelasi dengan diet). Mereka menemukan bahwa persepsi usia naik hampir setengah tahun untuk setiap 1mmol/L glukosa darah. Artinya, semakin tinggi kadar glukosa darah Anda, semakin tua pula penampilan Anda (Noordam, 2013).

Satu teori untuk efek ini adalah bahwa diet tinggi gula berdampak pada kolagen, serat elastis, dan fibronektin kita — yang semuanya berkontribusi pada seberapa muda atau tua kulit kita terlihat (Clatici, 2017).

Merokok

Selain berjemur atau duduk di tanning bed, merokok adalah salah satu hal terburuk yang dapat Anda lakukan untuk kulit Anda (belum lagi kesehatan Anda secara umum). Perokok memiliki tingkat kerutan yang lebih tinggi , terutama di sekitar area mulut dan mata. Kerutan berulang pada mulut dan mata menyipit kemungkinan menjadi penyebabnya, tetapi ada faktor lain juga. Rokok mengandung ribuan racun, banyak di antaranya dapat berdampak negatif pada kulit. Merokok juga menurunkan tingkat kelembaban kulit, yang dapat menyebabkan penuaan kulit lebih cepat (Clatici, 2017).

Menekankan

Kita tahu bahwa stres memainkan peran besar dalam penyakit jantung dan penyakit kronis lainnya, tetapi kaitannya dengan penuaan tidak begitu jelas saat ini. Teori adalah bahwa stres mengaktifkan sistem tertentu (khususnya, sistem saraf otonom, sistem renin-angiotensin, dan sistem hipotalamus-hipofisis-adrenal) yang terlibat dalam kerusakan DNA, peradangan, dan stres oksidatif. Ketika hal-hal itu ditendang, penuaan dipercepat. Atau, setidaknya, itulah teorinya (Clatici, 2017).

Tidur

Ah, tidur. Tidak bisakah kita semua menggunakan lebih dari itu? Ternyata kualitas tidur yang buruk bukan hanya hambatan; ini juga bisa membuat kulit tampak lebih tua . Orang yang mengalami kurang tidur lebih cenderung memiliki garis-garis halus, perubahan warna kulit, dan tingkat elastisitas kulit yang lebih rendah (Clatici, 2017).

Perawatan kulit

Perawatan kulit adalah faktor yang cenderung paling ditekankan oleh orang-orang. Dan meskipun penting untuk memiliki rejimen perawatan kulit yang baik, faktor-faktor lain yang telah kami sebutkan sejauh ini mungkin lebih penting dalam menghindari kerusakan kulit yang seringkali tidak dapat diperbaiki. Kami akan membahas beberapa bahan perawatan kulit yang telah terbukti di bagian selanjutnya, tetapi produk terpenting untuk melindungi kulit Anda adalah tabir surya (Clatici, 2017).

6 cara membuat diri Anda terlihat lebih muda

Banyak yang disebut produk anti-penuaan di luar sana belum terbukti dan tidak perlu mahal , tetapi ada beberapa intervensi dengan bukti yang baik (Huang, 2007). Sekarang setelah kita mengetahui apa yang dapat menyebabkan penuaan dini, mari kita lihat intervensi apa yang paling efektif untuk melawan tanda-tanda penuaan.

1. Batasi paparan sinar matahari

Kami telah melihat betapa merusaknya paparan sinar matahari yang berkepanjangan bagi kulit. Pada saat yang sama, ada banyak manfaat kesehatan dari keluar secara teratur (Nieuwenhuijsen, 2014). Jadi, bagaimana Anda bisa menyeimbangkan kelebihan dan kekurangan itu?

Memakai tabir surya adalah bagian penting dari melindungi diri sendiri ketika Anda pergi ke luar. Pastikan untuk mengajukan permohonan kembali secara teratur (Randhawa, 2016). Tabir surya harus memiliki faktor pelindung matahari (SPF) sebesar 15 atau lebih tinggi (Gabros, 2020). Ada juga bukti yang bagus bahwa memakai topi matahari atau pakaian pelindung UV bisa sama efektifnya (jika tidak lebih) daripada tabir surya untuk menghindari kerusakan akibat sinar UV (Linos, 2011).

2. Perbaiki pola makan Anda

Jika Anda makan makanan yang tinggi gula, karbohidrat olahan, atau jika Anda minum banyak alkohol, membuat beberapa perubahan pada diet Anda bisa berdampak besar. Anda tidak perlu membuat perubahan besar dalam semalam—kami tidak menyarankan itu!— tapi— perbaikan kecil pada diet Anda bertambah seiring waktu (Cao, 2020). Berikut adalah beberapa tips penting:

  • Tetap terhidrasi! Minum banyak air adalah bagian penting untuk menjaga kulit tetap lembab dan tampak muda.
  • Usahakan untuk mengonsumsi makanan yang tinggi nutrisi, seperti buah-buahan dan sayuran.
  • Batasi jumlah gula yang Anda makan dalam sehari. Pedoman terbaru dari USDA merekomendasikan untuk mendapatkan tidak lebih dari 10% kalori harian Anda dari gula tambahan (USDA, 2020).

Suplemen tertentu mungkin juga layak ditambahkan ke dalam diet Anda, seperti asam lemak tak jenuh ganda omega-3 dan omega-6, yang dapat melindungi sel-sel kulit. Beberapa probiotik mungkin berguna juga. Beberapa orang merekomendasikan seng atau asam amino, tetapi mereka tidak memiliki bukti kuat untuk efeknya pada kulit (Cao, 2020).

Ada juga bukti yang bagus bahwa pembatasan kalori dan puasa intermiten dapat berdampak baik pada proses penuaan, yang umumnya terbawa ke kulit (de Cabo, 2014).

3. Berhenti merokok

Kami mungkin tidak perlu meyakinkan Anda bahwa berhenti merokok adalah ide yang bagus, tetapi itu tidak membuatnya lebih mudah untuk dilakukan. Diperkirakan itu 9 dari 10 orang yang mencoba berhenti sendiri tidak berhasil (Komiyama, 2017). Tapi ada beberapa intervensi yang dapat membantu , yaitu (Sealock, 2020):

apakah suntikan flu melemahkan sistem kekebalan tubuh?
  • Konseling untuk berhenti merokok
  • Terapi penggantian nikotin (NRT), seperti patch nikotin atau permen karet
  • Bupropion (juga dikenal dengan nama mereknya, Wellbutrin)
  • Varenicline (Chantix)
  • Kombinasi konseling dan intervensi farmakologis (inilah yang paling berhasil)

4. Kelola stres

Meskipun kita belum memiliki hubungan yang jelas antara stres dan tampilan luar penuaan, ada alasan bagus untuk percaya ada hubungan antara keduanya (Lee, 2020). Dan bahkan jika itu tidak berdampak langsung pada kulit Anda, mengendalikan stres Anda mungkin bukanlah hal yang buruk.

Teknik manajemen stres dengan bukti paling signifikan di baliknya adalah sesuatu yang disebut pengurangan stres berbasis kesadaran (MBSR). MBSR melibatkan kombinasi latihan pernapasan, meditasi, dan latihan ringan (Worthen, 2020).

5. Tidur lebih banyak

Mendapatkan lebih banyak jam tidur mungkin terdengar mustahil, tetapi ada baiknya Anda berupaya meningkatkan kualitas tidur Anda. Satu studi menunjukkan bahwa orang yang tergolong tidur nyenyak menunjukkan penuaan kulit yang jauh lebih sedikit daripada mereka yang tidurnya buruk (Oyetakin-White, 2015). Kita semua akrab dengan tampilan kurang tidur itu — lingkaran hitam di sekitar mata, bengkak, kelopak mata terkulai, kaki gagak, kulit pucat. Ketika Anda secara konsisten kurang tidur, itu bertambah seiring waktu (Clatici, 2017).

Jadi apa yang dapat Anda lakukan untuk meningkatkan kualitas tidur Anda? Nah, salah satu kemungkinannya adalah mencoba mengonsumsi melatonin sebelum tidur. Melatonin adalah molekul yang tidak hanya membantu kualitas tidur tetapi juga dapat memperbaiki kulit dalam beberapa cara. Tampaknya untuk melindungi terhadap kerusakan yang disebabkan oleh radiasi UV dan radikal bebas. Ia juga dapat memperbaiki mitokondria yang rusak (biasa disebut pembangkit tenaga sel), bersama dengan beberapa mekanisme lainnya (Rusanova, 2019).

6. Gunakan rejimen perawatan kulit yang terbukti

Kami telah mengatakannya sebelumnya, dan kami akan mengatakannya lagi. Tabir surya harian adalah bagian terpenting dari rejimen perawatan kulit Anda untuk mencegah tanda-tanda penuaan terkait UV tersebut. Satu studi , membandingkan pengguna tabir surya harian dengan pengguna tabir surya sesekali, benar-benar memukul rumah ini. Pada akhir 4,5 tahun, pengguna tabir surya harian menunjukkan 24% lebih sedikit penuaan kulit dibandingkan mereka yang hanya memakai tabir surya sesekali (Hughes, 2013).

Dokter kulit Anda mungkin juga merekomendasikan menambahkan retinoid untuk rejimen perawatan kulit Anda, yang merupakan kategori luas obat yang berhubungan dengan vitamin A. Ada bukti bagus bahwa retinoid dapat memperbaiki penampilan kulit, dan disetujui FDA sebagai agen anti-kerut. Beberapa tersedia tanpa resep, sementara yang lain memerlukan resep. Berikut adalah beberapa contoh umum retinoid (Zasada, 2019):

  • Tretinoin
  • Retinol
  • Adapalen
  • Tazaroten

Anda juga dapat menambahkan vitamin C topikal, vitamin B3, dan vitamin E, yang semuanya merupakan antioksidan kuat yang mampu menembus kulit . Ketika digunakan bersama-sama, mereka dapat meningkatkan produksi kolagen, elastisitas kulit, pigmentasi, dan tekstur kulit (Ganceviciene, 2012).

Akhirnya, menghidrasi kulit adalah kuncinya. SEBUAH pelembab yang baik dapat membuat kulit lebih halus, mengurangi garis-garis halus, dan bertindak sebagai penghalang terhadap racun. Ada banyak losion pelembap yang tersedia untuk menghidrasi kulit, tetapi tidak perlu menghabiskan banyak uang untuk pilihan yang paling mewah (Nolan, 2012).

Pencegahan adalah kuncinya

Masyarakat kita sangat menekankan pada upaya untuk terlihat lebih muda ketika tindakan pencegahan sederhana adalah hal yang paling efektif yang dapat Anda lakukan. Penting untuk diingat bahwa penuaan adalah proses alami, dan Anda tidak dapat menghindarinya sepenuhnya, tetapi mengambil langkah-langkah kunci ini untuk meningkatkan kesehatan dan kebugaran Anda dapat memberi dampak besar pada penampilan kulit Anda.

Referensi

  1. Cao, C., Xiao, Z., Wu, Y., & Ge, C. (2020). Diet dan Penuaan Kulit-Dari Perspektif Nutrisi Makanan. Nutrisi, 12(3), 870. Doi: 10.3390/nu12030870. Diterima dari https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC7146365/
  2. Clatici, V. G., Racoceanu, D., Dalle, C., dkk. (2017). Persepsi Usia dan Gaya Hidup. Kontribusi Spesifik dari Tujuh Faktor yang Terlibat dalam Kesehatan dan Kecantikan. Maedica, 12(3), 191–201. Diterima dari https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5706759/
  3. de Cabo, R., Carmona-Gutierrez, D., Bernier, M., dkk. (2014). Pencarian intervensi antipenuaan: dari ramuan hingga rejimen puasa. Sel, 157(7), 1515–1526. Doi: 10.1016/j.cell.2014.05.031. Diterima dari https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4254402/
  4. Gabros S, Nessel TA, Zito PM. Tabir surya Dan Photoprotection. StatPearls. Diterima dari https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK537164/
  5. Ganceviciene, R., Liakou, A. I., Theodoridis, A., Makrantonaki, E., & Zouboulis, C. C. (2012). Strategi anti penuaan kulit. Dermato-endokrinologi, 4(3), 308–319. Doi: 10.4161/derm.22804. Diterima dari https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3583892/
  6. Huang, C. K., & Miller, T. A. (2007). Kebenaran tentang produk anti-penuaan topikal yang dijual bebas: ulasan komprehensif. Jurnal bedah estetika, 27(4), 402–415. Doi: 10.1016/j.asj.2007.05.005. Diterima dari https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/19341668/
  7. Hughes, M. C., Williams, G. M., Baker, P., & Green, A. C. (2013). Tabir surya dan pencegahan penuaan kulit: uji coba secara acak. Sejarah penyakit dalam, 158(11), 781-790. Doi: 10.7326/0003-4819-158-11-201306040-00002. Diterima dari https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/23732711/
  8. Komiyama, M., Takahashi, Y., Tateno, H., dkk. (2019). Dukungan untuk Pasien yang Mengalami Kesulitan Berhenti Merokok: Sebuah Tinjauan. Penyakit dalam (Tokyo, Jepang), 58(3), 317–320. Doi: 10.2169/kedokteran dalam.1111-18. Diterima dari https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC6395133/
  9. Lee, C. M., Watson, R., & Kleyn, C. E. (2020). Dampak stres yang dirasakan pada penuaan kulit. Jurnal Akademi Dermatologi dan Kelamin Eropa: JEADV, 34(1), 54–58. Doi: 10.1111/jdv.15865. Diterima dari https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/31407395/
  10. Linos, E., Keiser, E., Fu, T., dkk. (2011). Topi, naungan, lengan panjang, atau tabir surya? Memikirkan kembali pesan perlindungan matahari AS berdasarkan efektivitas relatifnya. Penyebab & pengendalian kanker : CCC, 22(7), 1067–1071. Doi: 10.1007/s10552-011-9780-1. Diterima dari https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/21637987/
  11. Nieuwenhuijsen, M. J., Kruize, H., Gidlow, C., dkk. (2014). Efek kesehatan positif dari lingkungan luar alami pada populasi khas di berbagai wilayah di Eropa (FENOTYPE): protokol program studi. BMJ terbuka, 4(4), e004951. Doi: 10.1136/bmjopen-2014-004951. Diterima dari https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3996820/
  12. Nolan, K., & Marmur, E. (2012). Pelembab: kenyataan dan manfaat kulit. Terapi dermatologis, 25(3), 229-233. Doi: 10.1111/j.1529-8019.2012.01504.x. Diterima dari https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/22913439/
  13. Noordam, R., Gunn, D. A., Tomlin, C. C., et al.., & Leiden Longevity Study Group (2013). Kadar glukosa serum yang tinggi dikaitkan dengan persepsi usia yang lebih tinggi. Umur (Dordrecht, Belanda), 35(1), 189–195. Doi: 10.1007/s11357-011-9339-9. Diterima dari https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/22102339/
  14. Oyetakin-White, P., Suggs, A., Koo, B., Matsui, M. S., Yarosh, D., Cooper, K. D., & Baron, E. D. (2015). Apakah kualitas tidur yang buruk mempengaruhi penuaan kulit?. Dermatologi klinis dan eksperimental, 40(1), 17-22. Doi: 10.1111/ced.12455. Diterima dari https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/25266053/
  15. Randhawa, M., Wang, S., Leyden, J. J., dkk. (2016). Penggunaan Harian Tabir Surya Spektrum Luas Wajah Selama Satu Tahun Secara Signifikan Meningkatkan Evaluasi Klinis Fotoaging. Bedah dermatologis : publikasi resmi untuk American Society for Dermatologic Surgery [et al.], 42(12), 1354–1361. Doi: 10.1097/DSS.0000000000000879. Diterima dari https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/27749441/
  16. Rusanova, I., Martínez-Ruiz, L., Florido, J., dkk. (2019). Efek Protektif Melatonin pada Kulit: Perspektif Masa Depan. Jurnal internasional ilmu molekuler, 20(19), 4948. Doi: 10.3390/ijms20194948. Diterima dari https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC6802208/
  17. Sealock T, Sharma S. (2020). Berhenti Merokok. StatPearls. Diterima dari https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK482442/
  18. USDA. (2020). Pedoman diet untuk orang Amerika 2020-2025. Diterima dari https://www.dietaryguidelines.gov/sites/default/files/2020-12/Dietary_Guidelines_for_Americans_2020-2025.pdf
  19. Worthen M, Cash E. (2020). Manajemen stres. StatPearls. Diterima dari https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK513300/
  20. Zasada, M., & Budzisz, E. (2019). Retinoid: molekul aktif yang mempengaruhi pembentukan struktur kulit dalam perawatan kosmetik dan dermatologis. Dermatologi pasca-epilepsi dan alergologii, 36(4), 392–397. Doi: 10.5114/ada.2019.87443. Diterima dari https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC6791161
Lihat lainnya