Amlodipine: semua yang perlu Anda ketahui

Amlodipine: semua yang perlu Anda ketahui

Penolakan

Jika Anda memiliki pertanyaan atau masalah medis, silakan berbicara dengan penyedia layanan kesehatan Anda. Artikel-artikel tentang Panduan Kesehatan didukung oleh penelitian yang ditinjau sejawat dan informasi yang diambil dari masyarakat medis dan lembaga pemerintah. Namun, mereka bukan pengganti nasihat medis profesional, diagnosis, atau perawatan.

Apa itu amlodipin dan bagaimana cara kerjanya?

Amlodipine (nama merek Norvasc) adalah salah satu pilihan untuk mengobati tekanan darah tinggi. Itu milik kelas obat penghambat saluran kalsium.

Calcium channel blockers (CCB) menghentikan kalsium memasuki saluran lambat otot di pembuluh darah dan jaringan jantung. Kalsium menyebabkan otot meremas atau berkontraksi; penghambat saluran kalsium memungkinkan otot untuk bersantai , sehingga melebarkan atau membuka pembuluh darah, menurunkan tekanan darah, dan meringankan beban kerja pada jantung (UpToDate, n.d.). Pembuluh darah yang melebar memungkinkan lebih banyak darah mengalir ke jantung dan bagian tubuh lainnya. Penghambat saluran kalsium adalah cara yang efektif untuk mengobati tekanan darah tinggi. Contoh lain dari penghambat saluran kalsium termasuk diltiazem dan verapamil.

Penting

  • Amlodipine (nama merek Norvasc) adalah penghambat saluran kalsium yang digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi, nyeri dada kronis yang stabil, dan nyeri dada akibat kejang pembuluh darah.
  • Seperti penghambat saluran kalsium lainnya, amlodipine bekerja dengan menghentikan kalsium memasuki otot-otot di sekitar pembuluh darah Anda; ini memungkinkan mereka untuk rileks (melebar) dan meningkatkan aliran darah.
  • Efek samping yang umum dari amlodipine termasuk sakit kepala, pembengkakan, kelelahan, mual, kantuk, sakit perut, dan kemerahan.
  • Amlodipine adalah kategori kehamilan C, yang berarti bahwa wanita harus mencari nasihat medis dan mendiskusikan risiko dan manfaat dengan penyedia mereka.

Untuk apa amlodipin digunakan?

Amlodipin adalah Disetujui FDA untuk indikasi berikut (FDA, 2011):

  • Tekanan darah tinggi (hipertensi)
  • Penyakit arteri koroner (CAD): Orang yang memiliki penyakit arteri koroner dikonfirmasi dengan pengujian tambahan untuk memvisualisasikan pembuluh darah (angiografi) mungkin memiliki penurunan risiko memerlukan rawat inap atau prosedur jantung dengan amlodipine.
  • Angina Vasospastik (Prinzmetal)
  • Nyeri dada kronis yang stabil (angina)

Tekanan darah tinggi

Menurut American Heart Association (AHA), hampir setengah dari semua orang Amerika memiliki tekanan darah tinggi (hipertensi)—sayangnya, banyak dari mereka bahkan tidak menyadari bahwa mereka memilikinya (AHA, 2017). Bagi kebanyakan orang, tekanan darah tinggi mereka tidak menimbulkan gejala apapun. Jika tidak diobati, seiring waktu, hipertensi dapat menyebabkan serangan jantung, stroke, penyakit ginjal, dan masalah lainnya. Perawatan seringkali melibatkan perubahan gaya hidup, seperti diet sehat, aktivitas fisik secara teratur, dan berhenti merokok. Bagi sebagian orang, ini tidak cukup, dan mereka perlu memulai pengobatan tekanan darah (juga disebut obat antihipertensi). Amlodipine membantu menurunkan tekanan darah baik sendiri atau dalam kombinasi dengan obat antihipertensi lainnya.

Iklan

Lebih dari 500 obat generik, masing-masing per bulan

Beralih ke Ro Pharmacy untuk mendapatkan resep Anda hanya dengan per bulan (tanpa asuransi).

Belajarlah lagi

Penyakit arteri koroner

Penyakit arteri koroner (atau penyakit jantung koroner) adalah kondisi jantung yang disebabkan oleh penumpukan timbunan lemak (plak) di sepanjang dinding arteri koroner (pembuluh yang memberi nutrisi pada jantung). Saat plak semakin tebal, saluran dalam arteri (lumen) semakin menyempit, dan lebih sedikit darah kaya oksigen yang bisa sampai ke jantung—ini disebut aterosklerosis. Aterosklerosis dapat memburuk dari waktu ke waktu, akhirnya menghalangi pembuluh darah sepenuhnya. Ini membuat area jantung yang diberi makan oleh pembuluh itu kelaparan, dan sel-sel jantung mulai mati—ini adalah serangan jantung (infark miokard). Penyakit jantung koroner adalah penyebab utama kematian di Amerika Serikat pada pria dan wanita (NIH, n.d.).

Beberapa orang dengan penyakit arteri koroner mungkin memerlukan pengujian tambahan (angiografi) untuk memastikan pembuluh mana yang menyempit dan sampai sejauh mana. Dalam kasus penyakit arteri koroner yang dikonfirmasi oleh angiografi ini, penggunaan amlodipine dapat mengurangi risiko membutuhkan rawat inap untuk nyeri dada atau prosedur jantung untuk membuka kembali pembuluh darah (recatheterization) (DailyMed, 2008).

Angina Vasospastik (Prinzmetal)

Berbeda dengan nyeri dada khas penyakit jantung, angina vasospastik terjadi saat istirahat, bukan saat beraktivitas. Ini karena kejang di arteri koroner. Menurut American Heart Association, angina vasospastik jarang terjadi dan biasanya terjadi pada orang-orang lebih muda dibandingkan mereka yang datang dengan nyeri dada akibat penyakit jantung (AHA, 2015). Faktor-faktor yang dapat memicu kejang pembuluh darah termasuk cuaca dingin, stres, merokok, obat-obatan yang menyempitkan pembuluh darah (sempit), dan penggunaan kokain. Amlodipin santai pembuluh darah, sehingga mengurangi kejang dan meningkatkan nyeri dada (DailyMed, 2008).

Nyeri dada kronis yang stabil (angina)

Nyeri dada, atau angina, adalah tanda umum penyakit jantung koroner. Saat penyakit jantung koroner berkembang, aterosklerosis memburuk dan lebih sedikit darah kaya oksigen yang bisa sampai ke jantung. Kekurangan oksigen ini dapat memicu angina atau nyeri dada. Rasa sakit ini kadang-kadang digambarkan sebagai tekanan atau berat di dada Anda. Orang lain melaporkan meremas atau sesak.

posisi seks terbaik untuk penis pendek

Angina stabil kronis adalah nyeri dada yang terjadi terutama ketika Anda membuat jantung Anda bekerja lebih keras, biasanya melalui aktivitas fisik. Secara klasik, orang mengalami angina stabil saat menaiki tangga atau berjalan selama beberapa menit. Rasa sakit biasanya berlangsung sekitar lima menit dan hilang saat Anda beristirahat atau minum obat angina. Angina stabil relatif dapat diprediksi dan biasanya terasa sama setiap saat. Amlodipine dapat memperbaiki gejala nyeri dada jangka panjang.

Di luar label

Amlodipine juga diresepkan untuk fenomena Reynaud; ini adalah sebuah di luar label menggunakan. Off label berarti tidak secara khusus disetujui FDA untuk mengobati kondisi ini. Fenomena Reynaud terjadi ketika pembuluh darah ke jari tangan dan/atau kaki Anda kejang sebagai respons terhadap dingin atau stres.

Efek samping amlodipin

Studi melihat keamanan dan efektivitas lebih dari 11.000 orang telah menunjukkan bahwa amlodipine adalah obat yang efektif dan ditoleransi dengan baik (DailyMed, 2008). Namun, seperti kebanyakan obat, Anda mungkin mengalami efek samping.

Efek samping yang umum termasuk (DailyMed, 2008):

  • Sakit kepala
  • Edema (pembengkakan)
  • kelelahan
  • Mual
  • Kantuk
  • Sakit perut
  • Pembilasan

Efek samping yang serius termasuk (MedlinePlus, 2019):

  • Nyeri dada yang lebih parah atau lebih sering, terutama pada orang dengan penyakit jantung parah
  • Palpitasi (detak jantung cepat, berdebar, atau tidak teratur)
  • Pingsan

Daftar ini tidak mencakup semua kemungkinan efek samping dan yang lain mungkin terjadi. Dapatkan saran medis dari apoteker atau penyedia layanan kesehatan Anda untuk informasi lebih lanjut.

Interaksi obat

Sebelum memulai amlodipine, pastikan untuk mencari nasihat medis mengenai obat Anda yang lain untuk menghindari potensi interaksi obat. Beberapa obat dapat meningkatkan risiko efek samping atau membuat amlodipine kurang efektif bila digunakan dalam kombinasi. Atau, amlodipine dapat mengubah efektivitas obat lain yang Anda pakai. Interaksi obat termasuk (FDA, 2011):

  • Diltiazem: Mengambil diltiazem dengan amlodipine dapat meningkatkan jumlah amlodipine dalam tubuh Anda sebesar 60%. Peningkatan ini dapat menyebabkan tekanan darah rendah, pembengkakan pada kaki/kaki, kesulitan bernapas, dan gejala lainnya.
  • Obat yang memblokir sistem CYP3A4: Sistem CYP3A4 di hati bertanggung jawab untuk memecah amlodipine. Obat apa pun yang mengganggu proses ini dapat menyebabkan tingkat amlodipine yang lebih tinggi dari yang diantisipasi dalam tubuh Anda, meningkatkan risiko tekanan darah rendah dan efek samping lainnya. Contoh obat yang memblokir CYP3A4 di hati termasuk ketoconazole, itraconazole, dan ritonavir.

Secara umum, sebagian besar penyedia layanan kesehatan tidak merekomendasikan orang dengan gagal jantung menggunakan penghambat saluran kalsium. Namun, amlodipine adalah salah satu dari sedikit penghambat saluran kalsium yang dapat digunakan pada gagal jantung— studi belum menunjukkan bahwa amlodipine memperburuk gejala gagal jantung (DailyMed, 2008).

Dalam uji klinis, amlodipine telah digunakan dengan aman dengan jantung lain dan obat tekanan darah seperti penghambat beta, penghambat enzim pengubah angiotensin (ACE), nitrogliserin, atorvastatin, dll. (DailyMed, 2008).

Daftar ini tidak mencakup semua kemungkinan interaksi obat dengan amlodipine dan yang lainnya mungkin ada. Tanyakan kepada apoteker atau penyedia layanan kesehatan Anda untuk informasi lebih lanjut.

Siapa yang tidak boleh mengonsumsi amlodipine (atau gunakan dengan hati-hati)?

Siapapun dengan reaksi alergi terhadap amlodipine tidak boleh menggunakan obat ini. Juga, kelompok orang tertentu harus menghindari penggunaan obat ini atau menggunakan amlodipine dengan hati-hati karena risiko efek samping. Ini kelompok termasuk (UpToDate, n.d.):

  • Orang dengan stenosis aorta: Stenosis aorta adalah penyempitan katup di mana aorta (arteri terbesar) keluar dari jantung. Menggunakan amlodipine dalam kondisi ini meningkatkan risiko aliran darah rendah ke arteri koroner (arteri yang memberi makan jantung).
  • Orang dengan kardiomiopati hipertrofik obstruktif (HCM): Beberapa orang memiliki kecenderungan genetik untuk penebalan dinding jantung. Dinding yang lebih tebal mengurangi jumlah darah yang mengalir masuk dan keluar dari jantung dengan setiap detak. Mengambil amlodipine dengan kondisi ini dapat memperburuk gejala.
  • Orang dengan penyakit hati: Karena hati memecah amlodipine, orang dengan penyakit hati mungkin memerlukan penyesuaian dosis.
  • Orang yang lebih tua: Orang yang lebih tua dari 65 tahun dapat menghilangkan amlodipine lebih lambat daripada orang yang lebih muda; ini dapat menyebabkan penumpukan obat dan berpotensi meningkatkan risiko efek samping. Untuk alasan ini, orang tua mungkin ingin memulai dengan dosis terendah dan meningkatkan seperlunya.
  • Wanita hamil atau wanita yang sedang menyusui: Menurut FDA, amlodipine adalah: kategori kehamilan C ; ini berarti bahwa tidak ada informasi yang cukup untuk menentukan risiko kehamilan (FDA, 2011). Amlodipine telah diukur dalam jumlah kecil dalam ASI, tetapi tidak ada efek samping yang dilaporkan. Wanita dan penyedia layanan kesehatan mereka harus mempertimbangkan risiko dan manfaat pengobatan.

Dosis

Kebanyakan orang menggunakan tablet amlodipine besilat, meskipun tersedia sebagai suspensi oral. Amlodipine tersedia di bawah nama merek Norvasc atau sebagai tablet generik; pil datang dalam kekuatan 2,5 mg, 5 mg, dan 10 mg. Anda dapat mengambil amlodipine baik dengan makanan atau tanpa. Jika Anda melewatkan satu dosis, minumlah segera setelah Anda ingat; namun, jika sudah hampir waktunya untuk tablet berikutnya, lewati yang terlewat dan kembali ke jadwal. Jangan pernah meminum pil dua kali lipat untuk mengganti dosis yang terlewat. Sebagian besar paket asuransi menanggungnya, dan biaya untuk pasokan amlodipine 30 hari berkisar dari sekitar ,50– (GoodRx.com)

Referensi

  1. American Heart Association (AHA) – Fakta Tentang Tekanan Darah Tinggi (2017). Diakses pada 26 Agustus 2020 dari https://www.heart.org/en/health-topics/high-blood-pressure/the-facts-about-high-blood-pressure
  2. American Heart Association (AHA) – Angina Prinzmetal atau Prinzmetal, angina varian dan angina inversa (2015). Diakses pada 26 Agustus 2020 dari https://www.heart.org/en/health-topics/heart-attack/angina-chest-pain/prinzmetals-or-prinzmetal-angina-variant-angina-and-angina-inversa
  3. DailyMed – Amlodipine- amlodipine besylate tablet (2008). Diakses pada 26 Agustus 2020 dari https://dailymed.nlm.nih.gov/dailymed/drugInfo.cfm?setid=b52e2905-f906-4c46-bb24-2c7754c5d75b
  4. GoodRx.com – Amlodipine (n.d.) Diperoleh 26 Agustus 2020 dari https://www.goodrx.com/amlodipine?dosage=10mg&form=tablet&label_override=amlodipine&quantity=30
  5. Medline Plus – Amlodipin (2019). Diakses pada 26 Agustus 2020 dari https://medlineplus.gov/druginfo/meds/a692044.html
  6. Institut Kesehatan Nasional, Institut Jantung, Paru-Paru, dan Darah Nasional (NHLBI) – Penyakit Jantung Iskemik. (n.d.). Diakses pada 26 Agustus 2020 dari https://www.nhlbi.nih.gov/health-topics/ischemic-heart-disease
  7. UpToDate – Amlodipine: Informasi Obat (n.d.). Diakses pada 26 Agustus 2020 dari https://www.uptodate.com/contents/amlodipine-drug-information?search=amlodipine&source=panel_search_result&selectedTitle=1~130&usage_type=panel&kp_tab=drug_general&display_rank=1
  8. Administrasi Makanan dan Obat AS (FDA) – Tablet Norvasc (amlodipine besylate) (2011) Diperoleh pada 26 Agustus 2020 dari https://www.accessdata.fda.gov/drugsatfda_docs/label/2011/019787s047lbl.pdf
Lihat lainnya